Beragam Teori yang Biasanya ditemukan pada Jurnal tentang Pendidikan Karakter

Beragam Teori yang Biasanya ditemukan pada Jurnal tentang Pendidikan Karakter

Beragam Teori Yang Biasanya Ditemukan Pada Jurnal Tentang Pendidikan Karakter! Hal ini menjadi sebuah hal yang sangatlah penting untuk diperhatikan dan terus ditingkatkan dengan baik di setiap negara.

BERAGAM TEORI YANG BIASANYA DITEMUKAN PADA JURNAL TENTANG PENDIDIKAN KARAKTER

Sebuah negara akan bisa lebih maju saat orang orang yang ada didalamnya memiliki kualitas yang baik. Karena dengan adanya pendidikan yang dijalani dengan baik setiap individu akan memiliki potensi untuk lebih maju dalam kehidupannya. Ini tentunya akan membantu tercapainya tujuan bangsa untuk dapat menjadi negara yang lebih maju kedepannya.

Baca Juga :

CONTOH PENDIDIKAN KARAKTER DISEKOLAH YANG PENTING DIBERIKAN PADA PESERTA DIDIK

Perlu dipahami bahwa dalam penerapan sistem yang perlu adanya penanaman karakter yang baik bagi para peserta didik. Karena setiap peserta didik memiliki hak untuk bisa berubah dan meningkatkan karakternya kearah yang lebih baik. Adanya pendidikan yang diberikan dengan tepat tentu akan sangat membantu tercapainya tujuan bangsa. Bangsa akan memiliki kualitas yang lebih baik dan mampu untuk bersaing dengan negara lain yang ada disekitarnya. Ini akan mendukung tercapainya cita cita bangsa untuk menjadi negara yang lebih maju kedepannya.

Membahas terkait dengan yang saat ini sedang marak di perbincangkan maka ada beberapa hal penting yang perlu dipahami. Kamu akan semakin paham mengenai pembahasan tersebut saat mulai membaca beragam jurnal. Karena setiap jurnal akan memiliki karakteristik masing masing dalam menjelaskan hal ini. Tentunya ini akan membantu tercapainya pemahaman yang jauh lebih baik dari waktu ke waktu yang dimiliki oleh setiap orang. Nah, dalam setiap jurnal tentunya akan didapatkan berbagai macam teori yang mendukung pemahaman para pembacanya.

Ini Dia Teori Yang Ada Dalam Jurnal Tentang Pendidikan Karakter

Jurnal tentang Pendidikan Karakter Menjelaskan Dasar Kontinuitas

Membahas terkait dengan hal ini tentunya akan didapatkan banyak sekali rujukan jurnal yang membantu pemahaman. Didalam setiap jurnal tentunya akan ada berbagai dasar teori yang membantu meningkatkan adanya pemahaman yang dimiliki. Nah, salah satu teori yang biasanya ada didalam pembelajaran mengenai adaya dasar kontinuitas. Ini berkaitan dengan budaya ataupun garis hidup yang sifatnya tentu kontinu atau terus bersambung dan tidak mengalami putus putus. Adanya kesinambungan antara satu teori dengan yang lainnya tentu akan meningkatkan pemahaman pembaca. 

Inilah dasar dari pembuatan jurnal yang berkaitan dengan penguatan pendidikan karakter di Indonesia.

Asas Asas Dasar

Jurnal tentang pendidikan biasanya akan memiliki point pokok yang ada didalam pembahasannya. Salah satunya tentu berkaitan dengan asas asas dasar dari adanya kegiatan yang diterapkan di Indonesia. Perlu dipahami bahwa pada dasarnya ada banyak sekali berbagai macam asas asas dan juga dasar dari yang ada di Indonesia. Dimana intinya bahwa hal ini akan bisa menjadikan pengembangan karakter yang jauh lebih baik kedepannya. Dengan adanya pengembangan karakter yang jauh lebih baik maka setiap individu akan dapat hidup dan berkembang sesuai dengan tujuan hidup yang dimiliki.

Berbagai jurnal tentang pendidikan sendiri pada dasarnya akan dapat menjelaskan tentang pemahaman terkait hal ini. Sehingga nantinya para peneliti dapat mengoptimalkan hasil temuan yang didapatkan sesuaikan dengan jurnal ini.

Teori Pendidikan Karakter Thomas Lickona

Profil Thomas Lickona

Thomas Lickona lahir pada tahun 1943. Dia adalah seorang psikolog dan pendidik perkembangan Amerika. Dia kuliah di Siena College, di mana dia mendapatkan gelar Bachelor of Arts pada tahun 1964 dan Ohio State University di mana dia mendapatkan gelar Master pada tahun 1965.

Bidang spesialisasi Lickona adalah pendidikan karakter. Dia adalah presiden Asosiasi Pendidikan Moral pada 1990-an dan saat ini menjadi konsultan untuk Kemitraan Pendidikan Karakter (CEP) yang berbasis di Washington DC.

Lickona tidak terpengaruh oleh psikolog atau teori selain dari pendidikan nilai. Ada Keyakinan bahwa pendidikan karakter memiliki tempat sendiri. Pada dasarnya, Lickona merasa bahwa nilai dan moral adalah peran seluruh masyarakat dan bukan hanya peran orang tua di rumah.

Definisi Pendidikan Karakter

Istilah karakter berakar dari kata Yunani 'charakter'. Istilah karakter telah berarti konstelasi/kumpulan kekuatan dan kelemahan yang membentuk dan mengungkapkan siapa kita. Jadi, menilai karakter kita berarti menginventarisasi pikiran dan tindakan dominan kita (Templeton Foundation, 1999).

Karakter adalah istilah netral secara moral yang menggambarkan sifat seseorang dalam hal kualitas utama. Ketika kita berbicara tentang karakter seseorang, kita mengacu pada jumlah total kualitas moralnya yang mungkin seimbang dengan ketidaksempurnaannya.

Menurut Martin Luther King Jr., Tujuan Pendidikan Sejati adalah Kecerdasan dan Karakter. Thomas Lickona (1992) mendefinisikan pendidikan karakter sebagai upaya yang disengaja dan proaktif untuk mengembangkan karakter yang baik pada anak-anak-atau, lebih sederhana, untuk mengajar anak-anak yang benar dan yang salah.

Pendidikan Karakter Ditentukan

Diasumsikan, menurut Lickona (1992), bahwa benar dan salah memang ada, dan bahwa ada standar moral objektif (rasa hormat, kejujuran, tanggung jawab, dan keadilan) yang melampaui pilihan individu yang perlu diajarkan untuk anak-anak.

Sejarah Singkat Pendidikan Karakter

Pendidikan karakter setua pendidikan itu sendiri (Lickona, 1992). Menolak pada abad ke-20 sebagai akibat dari Individualisme- nilai, otonomi, sub. orang-orang Orang-orang yang memperjuangkan hak mereka Kemajuan teknologi. dll

Tahun 1970-an melihat kembalinya pendidikan nilai, tetapi dalam bentuk baru: klarifikasi nilai dan diskusi dilema moral Kohlberg (Lickona, 1992). Mereka membuat kontribusi yang luar biasa untuk pendidikan moral. Untungnya di tahun 1990-an, muncul gerakan pendidikan karakter baru. Para sarjana mulai menyelidiki hubungan antara b/n x'ter dan kinerja/prestasi.

Alasan Pendidikan Karakter

Thomas Lickona memberikan sepuluh alasan pendidikan karakter.

  1. Ada kebutuhan mendesak yang jelas untuk pendidikan karakter
  2. Masyarakat membutuhkan pendidikan karakter baik untuk bertahan hidup maupun untuk menjaga dirinya tetap utuh.
  3. Anak-anak mendapatkan sedikit ajaran moral dari orang tuanya
  4. Ada landasan etika yang sama bahkan dalam masyarakat kita (Amerika) yang memiliki konflik nilai
  5. Demokrasi memiliki kebutuhan khusus akan pendidikan moral. Rakyat harus peduli terhadap hak-hak orang lain dan kebaikan bersama dan bersedia memikul tanggung jawab kewarganegaraan yang demokratis.
  6. Juga, tidak ada yang namanya pendidikan bebas nilai. Segala sesuatu yang dilakukan sekolah mengajarkan nilai, termasuk cara guru dan orang dewasa lainnya memperlakukan siswa, cara kepala sekolah memperlakukan guru, cara sekolah memperlakukan orang tua, dan cara siswa diizinkan untuk memperlakukan staf sekolah dan satu sama lain.
  7. Pertanyaan besar yang dihadapi baik secara individu maupun umat manusia adalah pertanyaan moral (Lickona, 1992).
  8. Untuk menarik dan mempertahankan guru yang baik
  9. Lickona menunjukkan bahwa pendidikan karakter adalah pekerjaan yang bisa dilakukan

Hubungan Tiga Domain Pembelajaran

  • Sisi kognitif karakter mencakup enam kualitas moral tertentu.
  • Kesadaran akan dimensi moral dari situasi
  • Mengetahui nilai-nilai moral dan apa yang mereka butuhkan dari kita
  • Pengambilan perspektif
  • Penalaran moral
  • Pengambilan keputusan yang bijaksana
  • Pengetahuan moral tentang diri sendiri
  • Pemikiran moral rasional ini diperlukan untuk kedewasaan moral dan kewarganegaraan penuh
  • Lickona berpendapat bahwa sisi afektif atau emosional dari pendidikan karakter berfungsi sebagai jembatan antara penilaian dan tindakan. Ini memotivasi individu untuk mempraktikkan apa pun yang dia pelajari.
  • Ini mencakup kualitas seperti hati nurani, harga diri, empati, mencintai kebaikan, pengendalian diri, dan kerendahan hati.

Itu saja yang dapat disampaikan mengenai berbagai macam hal yang dapat ditemukan pada jurnal mengenai pendidikan karakter yang ada di Indonesia. Semoga informasi yang sebelumnya sudah disampaikan dapat memberikan manfaat.

Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url

Informasi yang mungkin kamu butuhkan