SEJARAH NABI MUHAMMAD SAW (PROSES MENERIMA WAHYU DAN MEMULAI DAKWAH)

SEJARAH NABI MUHAMMAD SAW (PROSES MENERIMA WAHYU DAN MEMULAI DAKWAH)

Sejarah Nabi Muhammad (saw) Di artikel sebelumnya, kita melihat bagaimana Nabi Muhammad (saw) menjadi yatim piatu saat kecil, dan bagaimana pamannya Abu Thalib, membesarkannya. Nabi kemudian menikah dengan Khadijah (ra), dan akhirnya menetap di Makkah. Nabi dari awal yang sederhana, sekarang telah menjadi kaya, dan sangat dihormati. Khadijah (ra) melahirkan tiga anak laki-laki dan empat anak perempuan Tetapi tidak satupun dari anak laki-laki yang selamat, mereka semua meninggal di masa kanak-kanak itu sendiri. Nabi sangat mencintai Ali, dan dia menemukan penghiburan di dalam-Nya. Pada saat itulah sekelompok penjarah Arab ditangkap. Zayd, seorang anak laki-laki, dari pelukan ibunya. 

Sejarah Nabi Muhammad (saw) Bersama Zayd

Sejarah Nabi Muhammad (saw) Bersama Zayd, Penjarah ini kemudian menjual Zayd itu sebagai budak di pasar 'Ukaz Zayd dibeli oleh seorang kerabat Khadijah, dan Dia memberikannya sebagai hadiah kepada Khadijah pada gilirannya memberikan anak laki-laki itu kepada Nabi sebagai hadiah. Nabi menjadi sangat terikat pada Zayd, yang dia sebut sebagai Al-Habib, yang berarti 'yang tercinta' Zayd menganggap Nabi sebagai mentor-Nya, dan mengikuti jalan-Nya. Anak laki-laki itu memiliki pikiran spiritual dan akhlak Nabi yang baik. Sementara itu, orang tua Zayd masih berduka karena kehilangan putra mereka. Mereka berdoa setiap hari agar putra kesayangan mereka dikembalikan kepada mereka. Suatu hari, orang tua Zayd mengunjungi Mekah untuk menunaikan ibadah haji. Di sinilah mereka melihat Zayd, dan dengan sangat lega, mereka bergegas ke arahnya. Ketika ayahnya mengetahui tentang berita luar biasa ini, Dia mengisi tasnya dengan emas, dan mendekati Muhammad. Sang ayah berpikir bahwa Ia dapat membeli kembali putranya dari pemiliknya. Ayah Zayd bertemu Nabi dan memintanya untuk membebaskan putranya. Kemudian Nabi bertanya kepadanya, "Siapakah orang ini, yang pembebasannya Kalian tuntut?" “Budakmu Zayd Ibn Haritha” menjawab ayah “Haruskah aku menunjukkan kepadamu cara dimana kamu bisa mendapatkan kembali putramu, tanpa membayar emas” Sang ayah terkejut, dan dia bertanya “Apa maksudmu ini?” “Aku akan memanggilnya di sini di depanmu.

Jika dia ingin pergi bersamamu, maka dia bebas melakukannya. Kamu dapat mengambilnya dengan senang hati, dan sekarang aku akan mengambil bayaran darimu ”“ Tetapi ”Nabi melanjutkan“ Jika dia lebih suka tinggal bersamaku, maka aku tidak akan memaksanya untuk pergi bersamamu ”ayah Zayd setuju, dan mereka memanggil anak laki-laki itu Nabi kemudian menjelaskan pilihan yang dia miliki, dan memintanya untuk membuat keputusan. "Aku akan tinggal bersamamu" kata anak laki-laki itu segera. Ayahnya kaget mendengar ini! Kemudian dia bertanya kepadanya, "Apa kamu tidak ingin tinggal dengan orang tuamu? Atau apakah Kalian lebih suka tetap sebagai budak? ” “Ayah” kata anak laki-laki itu, “Saya sangat tersentuh oleh kualitas pria ini, dan dengan cara dia memperlakukan saya dengan cinta dan kasih sayang. Saya tidak pernah bisa meninggalkan dia dan tinggal di mana pun. " Hati Nabi membengkak saat mendengar ini. Dia memimpin Zayd ke pusat kota, dan Dia menyatakan dengan lantang “Ini anakku, dan kami mewarisi satu sama lain.” Akibatnya, Zayd bin Haritha diganti namanya menjadi Zayd bin Muhammad seperti yang biasa terjadi pada masa itu! Hubungan ramah ini berlangsung sampai nafas terakhirnya.

Sejarah Nabi Muhammad (saw) diusia 40 Tahun

Sejarah Nabi Muhammad (saw) diusia 40 Tahun, Ia sangat sedih melihat kondisi rakyatnya. Negaranya dilkalian perang, dan rakyatnya tenggelam dalam barbarisme. Mereka kecanduan takhayul dan penyembahan berhala. Orang-orang itu selalu berkelahi satu sama lain. Nabi memiliki kebiasaan mengasingkan diri di sebuah gua di Gunung Hira, hanya beberapa mil dari Mekah. Dia biasa berdoa dan bermeditasi di dalam gua ini, sebagian besar waktunya sendirian. Sejarah Nabi Muhammad (saw) sering menghabiskan malam dengan pemikiran yang dalam dan persekutuan yang mendalam dengan Allah Yang Maha Mengetahui alam semesta. Pada salah satu malam ini ketika tidak ada orang di dekatnya, seorang malaikat muncul di hadapan-Nya !! Nabi kagum dengan pemkalianngan bidadari itu! Dia tidak bisa mempercayai mata-Nya !! Malaikat kemudian meminta Nabi untuk membaca! Tetapi bagaimana Nabi bisa membaca, padahal dia tidak pernah bersekolah? "Saya bukan pembaca" Dia berkata kepada malaikat.

Sejarah Nabi Muhammad (saw) Proses Menerima Wahyu

Lalu tiba-tiba, malaikat itu memeluknya, dan meremasnya dengan erat! Malaikat itu berkata lagi "Baca" "Saya bukan pembaca, Nabi menangis lagi!" Malaikat itu kemudian meremas Nabi begitu kuat, hingga dia mengira akan pingsan! Dan dia berkata, “Baca! Dalam Nama Tuhanmu dan pemberi kasih sayang, yang menciptakan manusia, dari segumpal darah yang membeku. Baca! Dan Tuhanmu Yang Maha Pemurah, Yang telah mengajar menulis oleh pria yang diajar pena yang dia tidak tahu dalam Sejarah Nabi Muhammad (saw) ”Nabi mengulangi kata-kata itu dengan hati gemetar! Bingung dengan pengalamannya, Nabi pergi ke rumah. Begitu Dia memasuki rumahnya, Dia berkata kepada istrinya “Selimuti aku! Bungkus aku! " Dia gemetar ketika Dia mengatakan ini, dan Dia membungkus Dia dengan handuk, sampai ketakutannya hilang. Dia menjelaskan kepada istrinya apa yang telah terjadi. Ketika Dia selesai, Dia bertanya apakah dia pikir Dia sudah gila! Allah melarang! Dia menjawab “Dia pasti tidak akan membiarkan Hal seperti itu terjadi, karena kamu mengatakan yang sebenarnya, kamu setia pada kepercayaan, kamu membantu sesamamu. ”Kemudian Dia mendatangi sepupunya Warawa Ibn Naufal, yang sudah tua dan buta.

Tapi Dia tahu kitab suci dengan baik, dia telah menerjemahkannya ke dalam bahasa Arab. Ketika dia bercerita tentang apa yang terjadi pada suaminya, dia berteriak, “Suci! Suci! Inilah Roh Kudus yang datang kepada Musa! Dia akan menjadi Nabi bagi umat-Nya! Katakan ini padanya dan minta Dia untuk menjadi berani di hati! Nabi terus menerima wahyu selama sisa hidup-Nya. Itu dihafal dan ditulis oleh para sahabat-Nya di atas kulit domba. Nabi tahu bahwa orang-orang harus mendengar pesan dari Tuhan.

Sejarah Nabi Muhammad (saw) Awal Dakwah

Jadi, Dia mulai memberitakan kepada orang-orang apa yang Tuhan katakan padanya. Selama beberapa tahun pertama misi-Nya, Sejarah Nabi Muhammad (saw) berkhotbah kepada keluarga dan teman dekat-Nya. Wanita pertama yang pindah agama adalah istrinya Khadijah (ra). Dan hamba pertama adalah hamba-Nya- Zayd! Teman lamanya Abu Bakar, adalah laki-laki dewasa bebas pertama yang pindah agama. Bertahun-tahun kemudian, Nabi mengatakan hal ini tentang dia, “Saya tidak pernah memanggil siapa pun ke Islam yang pada awalnya tidak ragu-ragu, kecuali Abu Bakar. Belakangan, Nabi menerima perintah untuk berdakwah secara terbuka. Masya Allah! Itu adalah cerita yang luar biasa! Aku senang kamu menyukainya Amir Apakah orang-orang membenci Nabi? Ya Amir Itu sangat disayangkan! Seperti setiap Nabi lainnya, Dia juga harus menghadapi penolakan yang tak terhitung jumlahnya, dan kebencian dari umat-Nya. Tapi ini tidak mengecewakan Nabi, dan Dia terus berdakwah kepada umatnya, menyampaikan pesan Allah (swt).

Ringkasan Sejarah Nabi Muhammad SAW

Ringkasan Sejarah Nabi Muhammad SAW, Sekarang, apakah Kalian siap untuk pertanyaan? Ya, benar! Baiklah, sekarang ceritakan bagaimana Zayd bertemu Nabi? Zayd diculik oleh beberapa orang Arab, dan kemudian dijual sebagai budak di pasar lokal. Dia dibeli oleh seorang kerabat Khadijah. Ketika dia menikah dengan Nabi, dia memberikan Zayd sebagai hadiah untuk suaminya. Itu benar! Tetapi mengapa Zayd tidak meninggalkan Nabi ketika orang tuanya tiba? Nabi tidak pernah memperlakukan Zayd sebagai budak, dan Dia memperlakukannya dengan baik. Selain itu, Zayd belum pernah bertemu dengan orang yang lebih lembut dari Nabi. Itulah mengapa dia memilih untuk tinggal bersama Nabi. Benar sekali lagi! Apa nama gunung yang biasa disembah Nabi? Itu adalah Gunung Hira! Benar sekali lagi! Sekarang beritahu saya mengapa Nabi tidak bisa membaca ketika Malaikat memintanya? Nabi tidak pernah bersekolah jadi Dia tidak tahu bagaimana membaca atau menulis! Siapakah wanita pertama yang masuk Islam? Itu adalah istrinya- Khadijah Dan siapa anak pertama yang masuk Islam? Itu adalah sepupu pertama Nabi - Ali. Siapa nama budak pertama yang masuk Islam? Itu adalah Zayd! Dan terakhir, siapakah orang bebas pertama yang masuk Islam? Itu adalah teman Nabi- Abu Bakr Mashallah, Kalian memberi saya semua jawaban yang benar, anak saya! Terima kasih Baba! Sekian untuk hari ini, saya akan ceritakan sisa kisah Nabi Muhammad (saw) besok.

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama

Random