fgVbA8pS2mAvH6shJUAkVSH4ZBAYg0maapkaFIUm

MASALAH KETIMPANGAN PENDIDIKAN

    Malcolm X pernah berkata bahwa "Pendidikan adalah paspor untuk masa depan." Tetapi bagaimana jika beberapa paspor lebih baik dari yang lain, memberikan pemegang akses ke sekolah dan guru yang lebih baik dan, pada gilirannya, masa depan yang lebih sejahtera? Ketidaksetaraan ini sudah ada jauh sebelum Covid-19, namun pandemi telah memperburuk dan membuatnya lebih terlihat. Meskipun standar pendidikan sangat bervariasi secara global, ketimpangan pendidikan terjadi di tingkat lokal di semua negara. Misalnya, hanya empat dari setiap 100 anak di Afrika yang diharapkan masuk ke lembaga pascasarjana dan pascasarjana, dibandingkan dengan 14 dari 100 di Asia Selatan dan Barat dan 36 dari 100 di Amerika Latin. Bahkan di negara maju, kualitas sekolah bisa sangat berbeda, kaya atau miskin. Maka kekayaan nasional yang tinggi, bukanlah jaminan persamaan yang tinggi. Inggris, Jerman, dan AS termasuk di antara negara-negara terkaya di dunia, tetapi ketiganya memiliki peringkat buruk pada tabel liga pendidikan ketidaksetaraan dari 41 negara terkaya di dunia.

    Pada pertengahan sekolah menengah, ketidaksetaraan pendidikan lebih buruk daripada di negara lain dengan ekonomi yang jauh lebih kecil seperti Latvia, Spanyol dan Estonia. Namun, penelitian menunjukkan bahwa perkembangan anak terkait dengan pendapatan. Tidak mengherankan, AS dan Inggris Raya memiliki tingkat ketimpangan pendapatan tertinggi di antara negara-negara OECD. Di Inggris Raya, telah terjadi kekurangan mobilitas sosial yang signifikan sejak tahun 1945. Karena ketimpangan kekayaan tetap tinggi, tidak banyak perubahan dalam prestasi anak-anak Inggris di sekolah. Dalam laporan Koalisi Pendidikan Fair Education Alliance tahun 2019, siswa dari latar belakang kurang beruntung di Inggris Raya tertinggal lebih dari 8 bulan dalam membaca, menulis, dan matematika pada usia 11 tahun.

    Anak-anak dari latar belakang yang sangat kurang beruntung tertinggal 22 bulan, pada saat mereka menyelesaikan karir sekolah mereka. Kemajuan kecil telah dibuat dalam membantu beberapa anak hampir mengalahkan rintangan dan mengatasi hambatan yang mereka hadapi, tetapi faktor sistemik yang mendasari sistem pendidikan kita masih tetap ada, yang berarti kita tidak akan pernah menjangkau mereka yang paling tidak beruntung. Lantas, apa saja faktor penyebab ketimpangan pendidikan pada anak? Menurut Unicef, kemajuan pendidikan seorang anak terkait dengan latar belakang keluarganya. Jenis pekerjaan apa yang dimiliki orang tua atau apakah anak tersebut adalah generasi pertama imigran yang dapat memengaruhi kemungkinan mereka melanjutkan ke pendidikan tinggi. Ketimpangan antar gender juga terlihat sejak usia muda dan cenderung bertambah seiring bertambahnya usia anak.

    Kemampuan membaca di antara anak perempuan pada umumnya lebih baik daripada anak laki-laki pada usia sembilan tahun dan, pada gilirannya, perbedaan tersebut lebih mungkin berlanjut dalam pendidikan setelah sekolah menengah. Dan terakhir, sekolah mana yang Anda tuju dapat berdampak signifikan pada kinerja akademis Anda. Di banyak negara, perdebatan tentang ketidaksetaraan dalam pendidikan dilihat dari sudut pandang sekolah swasta versus sekolah negeri. Inggris adalah rumah bagi beberapa sekolah swasta terkenal seperti Eton College dan Harrow School, di belakangku. Dari 55 perdana menteri Inggris, hampir setengahnya dididik hanya di dua sekolah ini, bersama dengan aktor, penulis, ilmuwan, dan keluarga kerajaan terkemuka dari seluruh dunia. Sebagai perbandingan, seluruh pendidikan sekolah negeri di Inggris bagi seorang anak muda mulai dari pembibitan biayanya rata-rata sekitar $ 96.000. Namun, biaya sekolah tahunan di Harrow sekitar $ 56.000 hanya untuk satu tahun biaya sekolah anak.

    Tetapi bahkan itu dikerdilkan oleh sekolah swasta di Swiss seperti Le Rosey yang harganya lebih dari $ 135.000 per tahun. Banyak yang percaya bahwa pendidikan swasta adalah akar dari ketidaksetaraan dan mengurangi peluang anak-anak bersekolah di sekolah negeri. Statistik memberi tahu kita bahwa hak istimewa pendidikan memberikan keuntungan yang signifikan dan membuka banyak pintu. Di Inggris Raya, hampir sepertiga dari anggota parlemen, dua pertiga dari dokter top negara itu, dan 74% hakim berpendidikan swasta. Hasil ujian juga mencerminkan adanya disparitas. Pada 2019, 45,7% siswa di sekolah swasta di Inggris memperoleh A * atau As pada ujian tahun terakhir mereka dibandingkan dengan rata-rata nasional sebesar 25,5%. Tetapi ada beberapa sekolah yang didanai negara yang melawan tren itu. Ini adalah Sekolah Mulberry untuk Anak Perempuan di London timur. Terletak di salah satu daerah paling tertinggal di kota, namun prestasi ujian siswa di sini jauh di atas rata-rata nasional.

    Vanessa Ogden adalah kepala sekolah di sini, dan selama 15 tahun terakhir, telah berperan penting dalam melihat banyak muridnya membalikkan keadaan. Sebagai kepala sekolah, bagaimana Anda, dalam peran Anda, membantu mengatasi ketidaksetaraan pendidikan? Cara pertama yang sangat penting adalah meminta siswa pergi dengan kualifikasi yang sangat bagus dan tujuan yang sangat bagus untuk universitas atau magang dan itulah kekuatan pendorongnya, tetapi tentu saja, ketidaksetaraan membawa serta banyak kesulitan struktural dalam hidup Anda. Tetapi sementara para siswa di Sekolah Mulberry telah mengungguli rekan-rekan mereka selama bertahun-tahun, pandemi Covid-19 mungkin telah merusak sebagian besar pekerjaan itu. Kami tahu dari penelitian bahwa Covid-19 secara tidak proporsional memengaruhi orang-orang dari latar belakang kulit hitam, Asia, dan etnis minoritas dan mereka adalah keluarga yang terutama kami layani sehingga tidak hanya ada kesulitan nyata seputar keuangan dan sumber daya, tetapi juga kesulitan nyata seputar kesehatan. Hal pertama yang muncul dalam benaknya adalah masa kemiskinan, mahasiswi tidak bisa mendapatkan produk sanitasi.

    Kami tidak menyadari bahwa sekolah adalah penyedia beberapa hal tersebut. Alat tulis juga. Jadi jika Anda tidak punya uang atau jika toko tutup dan Anda tidak memiliki alat tulis di rumah. Dan kami meminjamkan semua perangkat yang kami bisa, sehingga mereka bisa belajar di rumah. Dalam hal alasan mengapa Covid-19 memperburuk kesenjangan yang merugikan, salah satu alasan besarnya adalah kesenjangan digital, tetapi juga kesenjangan sumber daya secara umum. Jadi beberapa keluarga mungkin tidak memiliki akses ke laptop untuk mengakses pembelajaran online. Mereka mungkin tidak punya banyak ruang. Kemajuan kecil yang telah kita buat selama sepuluh tahun terakhir kemungkinan besar telah dibalik oleh penguncian. Jadi situasi yang tadinya mengerikan telah berubah menjadi krisis.

    Pandemi juga menyoroti aspek lain dari ketidaksetaraan pendidikan: uang sekolah swasta. Pada pertengahan April, ada penutupan sekolah secara nasional di lebih dari 190 negara, yang memengaruhi lebih dari 1,5 miliar pelajar. Hal ini menyebabkan permintaan pengajaran online yang belum pernah terjadi sebelumnya. Beberapa platform bimbingan belajar online mengalami peningkatan jumlah pengguna harian sebesar 1.125% dalam dua minggu. Di Singapura, bahkan ada seruan untuk melarang industri pendidikan swasta sebagai upaya untuk menutup kesenjangan pencapaian. Pandemi Covid-19 juga memengaruhi siswa di Inggris untuk melanjutkan ke universitas. Karena ujian dibatalkan selama penguncian, hasil diberikan berdasarkan algoritme, yang diklaim oleh para kritikus menyeret siswa berprestasi tinggi ke sekolah berprestasi rendah, menambah ketidaksetaraan yang mereka hadapi.

    Departemen Pendidikan dan dewan ujian awalnya menanggapi dengan mengklaim tidak ada bias, baik atas dasar perampasan, jenis kelamin, atau etnis. Namun, mereka akhirnya membalikkan keputusan mereka, dengan nilai yang diperkirakan oleh guru siswa. Jadi, apa yang dapat dilakukan untuk mengurangi ketidaksetaraan pendidikan baik di sini maupun di seluruh dunia? Seorang mantan menteri pendidikan Singapura mengatakan pada 2018 bahwa harus ada definisi yang lebih luas tentang jasa untuk mengenali keterampilan yang lebih luas. Kita harus menggandakan meritokrasi, memperluas definisinya untuk merangkul berbagai bakat dan keterampilan. Kita seharusnya tidak membatasi pencapaian di atas, tetapi berusaha lebih keras, bekerja lebih keras, untuk mengangkat bagian bawah.

    Fair Education Alliance juga percaya bahwa terlalu banyak ketergantungan pada ujian dan bahwa pendidikan harus lebih holistik untuk mencakup pengembangan bakat dan nilai. Kami menginginkan sistem pendidikan yang mengembangkan keterampilan dan kompetensi sosial dan emosional di samping pencapaian akademis, kami ingin para guru dan pemimpin diberi penghargaan karena melayani siswa yang paling kurang beruntung, kami ingin melibatkan orang tua dan komunitas dari semua latar belakang dalam sistem pendidikan dan kami ingin melakukannya mempersiapkan anak muda untuk apa yang datang setelah sekolah. Pendidikan adalah jalan keluar dari situasi sulit. Ini juga merupakan sarana untuk meningkatkan diri Anda sendiri ke atas pohon dalam hal kemakmuran, dan bukan hanya kemakmuran finansial tetapi juga jenis kemakmuran spiritual dan budaya Anda.

    Ada juga kasus di mana kebijakan yang berhasil di satu negara atau wilayah mungkin tidak berfungsi di negara lain. Namun, ketimpangan ekonomi kemungkinan akan meningkat karena pandemi Covid 19. Artinya, menciptakan sistem pendidikan yang lebih baik menjadi semakin penting agar titik awal kehidupan seorang anak tidak menentukan masa depan mereka. Anda harus optimis, jika tidak Anda akan berkemas dan pulang dalam pendidikan, Anda tahu, Anda harus percaya bahwa ada harapan.


    Related Posts
    Rifqi Fauzan Sholeh
    Hanya Menulis

    Related Posts

    Posting Komentar