fgVbA8pS2mAvH6shJUAkVSH4ZBAYg0maapkaFIUm

SEJARAH NABI MUHAMMAD SAW (RANGKAIAN KISAH KEHIDUPAN SOSIAL)

    sejarah nabi muhammad

    Sejarah Nabi Muhammad SAW (Rangkaian Kisah Kehidupan Sosial), Muhammad (SAW) lahir di Makkah, Arab, pada 12 Rabi 'Al Awal. Ibunya, Aminah adalah putri dari Wahb Ibn Abdu Manaf dari keluarga Zahrah. Ayahnya, Abdullah, adalah anak dari Abdul Muthalib. Nenek moyangnya bisa ditelusuri ke rumah bangsawan Ismail, putra Nabi Ibrahim (as). Ayah Nabi meninggal sebelum dia lahir, dan ibunya merawat-Nya sampai usia enam tahun. 

    Sejarah Nabi Muhammad Pada Usia 6 Tahun

    Sejarah nabi muhammad pada usia 6 Tahun, ibunya juga meninggal. Kakeknya, Abdul Muthalib, merawat dengan lembut anak yatim piatu itu. Tetapi kepala suku tua itu meninggal dalam dua tahun berikutnya, dan sebelum kematian-Nya, Dia menempatkan si kecil yang bertanggung jawab atas pamannya, Abu Thalib Nabi Muhammad (SAW), tumbuh sebagai anak yang penurut.

    Sejarah Nabi Muhammad Pada Usia 12 Tahun

    Sejarah nabi muhammad pada usia 12 Tahun, Ia menemani pamannya Abu Thalib dalam perjalanannya ke Busra. Mereka melakukan perjalanan selama berbulan-bulan di padang gurun Ketika dia memperkenalkan Muhammad (saw) kepada biksu itu, Bahira sangat terkesan. Dia kemudian berkata kepada Abu Thalib, “Kembalilah dengan anak ini, dan lindungi Dia dari kebencian orang Yahudi. Karier yang hebat menanti keponakanmu! " Abu Thalib tidak begitu mengerti apa maksud biksu itu, keponakannya hanyalah anak-anak biasa! Dia berterima kasih kepada Bahira, dan kembali ke Makkah Setelah perjalanan ini, tidak ada yang istimewa yang terjadi dalam kehidupan Nabi muda ini untuk waktu yang lama. Tetapi semua otoritas setuju bahwa Dia memiliki kebijaksanaan, tata krama dan akhlak yang besar, yang jarang di antara orang-orang Mekah. Dia disukai oleh semua orang karena karakter dan kebijaksanaannya yang baik sehingga Dia menerima gelar 'Al Ameen', yang berarti beriman Seperti setiap anak lainnya, Dia harus melakukan tugas-tugas di keluarganya. Pamannya telah kehilangan sebagian besar kekayaannya, dan Nabi membantunya dengan mengurus ternaknya. Nabi Muhammad (saw) kebanyakan menjalani hidup menyendiri. Dia sedih ketika melihat ledakan pertengkaran berdarah yang tiba-tiba di antara orang-orang Mekah. Orang-orang tidak peduli dengan hukum. Hati Nabi berduka ketika dia melihat penderitaan orang lain, dan pemandangan seperti itu adalah kejadian sehari-hari di Makkah selama waktu itu.

    Sejarah Nabi Muhammad Pada Usia 35 Tahun

    Sejarah nabi muhammad pada usia 35 Tahun, dia menyelesaikan dengan penilaiannya sebuah perselisihan yang berat, yang mengancam untuk menjerumuskan Arab ke dalam rangkaian perang baru. Ini adalah waktu untuk membangun kembali Ka'ba.

    Setiap suku yang berkumpul di sana menginginkan kehormatan mengangkat batu hitam, peninggalan paling suci. Para pemimpin dan orang-orang dari masing-masing suku yang bertempur di antara mereka sendiri menuntut kehormatan tersebut. Kemudian seorang warga senior turun tangan dan dia berkata kepada orang-orang "Anda akan mendengarkan orang pertama yang masuk melalui gerbang itu" Orang-orang setuju, dan menunggu dengan sabar melihat ke gerbang Orang pertama yang memasuki gerbang itu tidak lain adalah Nabi Muhammad ( Pbuh), Al-Ameen !! Suku yang berbeda meminta nasihatnya, dan setelah mereka selesai, Nabi memerintahkan “Letakkan batu di atas kain.

    Setiap suku mendapat kehormatan mengangkat batu dengan memegang sebagian dari kain! " Orang-orang dengan senang hati menyetujui gagasan ini. Batu itu kemudian ditempatkan, dan pembangunan kembali Rumah selesai tanpa gangguan lebih lanjut! Pada saat inilah Usman, Ibn Huwairith tiba di Makkah. Ia mencoba menggoda masyarakat Makkah dengan menggunakan Byzantine Gold, dan berusaha mengubah wilayah yang bergantung pada pemerintahan Romawi. Namun usahanya gagal, karena Nabi campur tangan dan memperingatkan orang-orang Makkah Nabi selalu membantu orang miskin dan membutuhkan seperti baik. Dikatakan bahwa ketika pamannya, Abu Thalib, mengalami masa-masa sulit, Nabi melunasi semua utangnya dengan menggunakan kekayaan pribadinya. Nabi juga mengenyam pendidikan putra pamannya “Ali”, dan membesarkannya. Setahun kemudian, dia mengadopsi 'Akil, salah satu putra Pamannya yang lain. Masha Allah, itu adalah cerita yang luar biasa!

    Sejarah Nabi Muhammad Pada Usia 50 Tahun

    Sejarah nabi muhammad pada usia 50 Tahun, dia bepergian sekali lagi ke Suriah. Dan di sinilah Dia bertemu dengan cinta dalam hidup-Nya- Khadijah Khadijah adalah salah satu wanita yang paling cantik dan mulia, dan dia berasal dari keluarga yang sangat kaya.

    Tapi dia seorang janda. Meskipun menjadi seorang janda, banyak pria kaya dan terkemuka di masyarakat yang mengajaknya untuk menikah. Tapi dia menolak mereka semua, karena dia telah kehilangan keinginan untuk menikah lagi. Hanya sampai Nabi Muhammad (saw) memasuki hidupnya. Khadijah sedang mencari seseorang yang jujur yang bisa berbisnis untuknya. Saat itulah dia diperkenalkan dengan Nabi. Dia mengetahui bahwa meskipun Dia adalah seorang yatim piatu dan miskin, Dia berasal dari keluarga bangsawan.

    Pria ini memiliki karakter moral yang sempurna, dan secara luas dikenal sebagai orang yang paling jujur. Nabi segera mulai bekerja untuknya, dan berangkat untuk perjalanan bisnis pertamanya, diikuti oleh seorang hamba Setelah mereka kembali, dia bertanya kepada hambanya tentang perilaku Nabi. Hamba itu membuatnya kagum dengan laporannya! “Pemuda ini adalah yang paling baik yang pernah saya lihat,” katanya. “Dia tidak pernah memperlakukan saya dengan kasar, seperti yang dilakukan banyak orang!” “Dan saat kami bepergian di gurun di bawah terik matahari, selalu ada awan yang mengikuti kami, memberi kami keteduhan!” Tidak hanya itu, karyawan baru ini ternyata adalah pebisnis yang sangat baik juga! Pertama dia menjual barang dagangan yang dia berikan kepada-Nya. Kemudian dengan keuntungannya, dia membeli merchandise lain, dan menjualnya kembali, sehingga menghasilkan keuntungan ganda !! Khadijah sangat mencintai Nabi.

    Meskipun Dia lebih muda 15 tahun, dia memutuskan untuk menikah dengan pria ini. Keesokan harinya, dia mengirim saudara perempuannya kepada pemuda ini "Kenapa kamu belum menikah" dia bertanya kepada-Nya "Karena kekurangan berarti "Dia menjawab" Bagaimana jika saya menawarkan Anda seorang istri bangsawan dan kecantikan, apakah Anda akan tertarik? " dia bertanya "Siapa itu" Dia menjawab Ketika dia menyebutkan saudara perempuannya, pemuda itu terkekeh dengan takjub Bagaimana saya bisa menikahinya? Dia telah menolak pria paling mulia di kota. Mereka jauh lebih kaya dan terkemuka daripada gembala yang malang ini! " Tetapi saudari itu menjawab, "Jangan khawatir, saya akan mengurusnya!" Tidak lama kemudian, Nabi menikah dengan Khadijah (ra) ini dari salah satu pernikahan yang paling penuh kasih, paling bahagia, dan sakral dalam seluruh sejarah manusia! Pernikahan ini memberi-Nya hati yang penuh kasih dari seorang wanita, yang menghibur-Nya, dan tetap hidup di dalam-Nya, nyala api harapan yang berkedip-kedip ketika tidak ada pria yang percaya kepada-Nya. Nabi menjalani kehidupan yang kaya selama bertahun-tahun setelah itu.  

    Ringkasan Sejarah Nabi Muhammad

    Siapa ayah Nabi Muhammad (saw)? Ayahnya adalah Abdullah, anak dari Abdul Muthalib Amir yang sangat baik. Dan siapa nama ibunya? Nama Ibunya Aminah Kapan Ayah dan Ibunya Nabi Meninggal? Ayah Nabi meninggal sebelum kelahirannya, dan ibunya meninggal ketika Dia berusia enam tahun! Masha Allah! Tadi sangat menyenangkan! Sekarang beritahu saya siapa yang menjaga Nabi? Awalnya kakeknya yang merawatnya, dan kemudian pamannya Abu Thalib yang merawatnya. Mengapa orang Makkah memanggil Nabi 'Al Ameen'? Tidak seperti kebanyakan orang di Makkah pada masa itu, Nabi memiliki karakter yang adil, dan sangat terhormat. Itulah mengapa orang-orang memanggilnya Al Ameen Amir Luar Biasa, itu hebat!

    Related Posts
    Rifqi Fauzan Sholeh
    Hanya Menulis

    Related Posts

    Posting Komentar